Saturday, March 27, 2010

back, blogging, and BOCAH :*

Engg, hai.
Gue balik lagi. Ke sini, ke blog, ke mangkok-sumpit yang mulai ditumbuhi sarang laba-laba karena terlalu lama diterlantarkan.

Seperti biasa, ngetik di quickoffice hape.

Udah banyak banget kejadian yang sebenernya 'lumayan' untuk gue tulis di blog. Tapi gara-gara ada twitter? Gue ngerasa blog ini sia-sia karena gue kebanyakan bacot di sana.

Yang jelas UN udah kelar. Tinggal dag dig dug nungguin hasilnya 26 April ntar. Tapi sayangnya gue gak bisa ikutan dateng pas pengumuman kelulusan. Gue lagi di Jakarta. Ikutan bimbel di sana.

Sebulan lebih ninggalin Jambi. Gue emang pengen banget keluar dari Jambi dan balik lagi ke Jakarta. Tapi gak muna. Gue juga sedih :((
Tiap inget bakal ninggalin temen yang disini, pacar, dan keluarga. Keluarga kok di tulis terakhir? Haha. Wateveryusey lah ya!


Kali ini gue ngomong soal pacar dulu ah.

Gue tau kok. Gue suka lebe dan ngeselin banget. Haha.
Dan gue tau posting gue ini bakal MENJIJIKAN. Karena gue gak bisa nulis soal PACAR, COWOK, LOVE, atau APAPUN lah itu namanya tanpa menye-menye.

Gue sama dia udah 3 bulan lebih. Dan tiap bulannya, tanggal 16, gue selalu flashback ke tanggal 16 desember. Ntah kenapa, gak pernah bosen. Dan selalu ngarep gue bakal bisa lakuin hal yang sama tanggal 16 bulan depannya :)

Balik lagi ke tema awal, gue bakal ninggalin Jambi sekitar sebulan lebih. Berarti ninggalin pacar juga di sini. Di tinggal dia seminggu aja rasanya udah KANGEN  BANGET  SUMPAH  SUER  DEMI! Tapi InsyaAllah gue tahan.
Yang gue takut adalah dia gak tahan. Dan BOSEN. HELL  YEAH! Ini yang selalu gue takutin. Oke, STOP nulis hal kayak gini. Gue keliatan banget cemennya.

Gue itu tipe cewek yang santai. Gak pernah heboh soal cowok kayak cewek lainnya. Gak pernah bilang suka sama si ini atau si itu dan bertingkah berlebihan kayak geloyotan atau nahan senyum setengah mati sampe idung mekar. Bener-bener bukan GUE yang kayak gitu. Saking santainya gue, sampe-sampe gue pernah dikatain lesbi dan suka sama cewek. OH  NO! Ampun TUHAN!

Gue pacaran dan sayang sama COWOK (sengaja diCAPS biar jelas) karena cowok itu duluan yang mulai ngasih signal. Selama cowok itu jauh dari daftar blacklist gue (ex : alay, gaptek, dan 'nakutin'), gue sih bawa selow aja.

Biasanya gue beneran bisa sayang sama cowok setelah 2 bulan bareng. Tapi entah kenapa, sama si bocah ini beda. Sebelum jadian gue udah bisa dibilang sayang sama dia. Sempet ngerasa kehilangan waktu dia ngejauhin gue beberapa saat gara-gara dia jeles sama temennya sendiri yang jelas-jelas gue juga udah deket sama tu orang dari lama. Haha, oke. Gue mulai lebe. Mulai cemen. Dan mulai nangis. Tapi itu yang sebenernya. Dan sebelum tulisan ini di post, gak bakal ada yang tau.
Haha.

Gimanapun gua sayang lu, bocah <3