Thursday, May 10, 2012

Memories Stay Memories

Halo! Hehe. Jadi kaku gini. Hehe *lagi*. Sekarang gue udah semester empat loh. Ga kerasa yah. Enggg, gue beneran kaku rasanya mau nulis lagi di sini. Sebelum gue memutuskan untuk nulis pake bahasa Indonesia, ga keitung berapa kali gue tulis-hapus-tulis-hapus karena bingung mau nulis pake bahasa apa. Gue agak ngerasa jijik kalau nulis menye-menye gini. Ga menye-menye banget sih sebenernya. Jadi sebenernya gue pengen bahas soal beberapa hal yang pernah terjadi di masa lalu atau singkatnya kita sebut dengan kenangan.

Belakangan ini gue lagi sibuk-sibuknya setelah sempat beberapa saat kehilangan kesibukan selain kuliah. Gue kehilangan beberapa rutinitas gue, gue kehilangan kesibukan gue di saat-saat tertentu, atau malah ternyata tanpa gue sadari gue kehilangan orang-orang di dalamnya. Sampai pada akhirnya, gue kuliah semester empat dan dapet mata kuliah Entrepreneurship. Mata kuliah ini di kampus lain disebut dengan nama Kewirausahaan. Kita disuruh merancang suatu rencana bisnis, mulai dari produk, target pasar, perkiraan biaya, dan pada akhirnya kita bener-bener disuruh untuk merealisasikan bisnis tersebut. Singkat cerita, kelompok gue, gue dengan 11 orang lainnya, memutuskan untuk menjual dan membuat sendiri Rainbow Cupcakes. Kita jual di sekitaran Binus aja sih, tapi ya super seru juga pengalamannya. Selama satu minggu(7-12 Maret), kita buka stand di Binus Square. Di sinilah gue kembali menemukan kebersamaan dan kesibukan yang baru. HAHAHA.

Berburu bahan-bahan cupcakes dan hiasan cupcakes ke toko kue bareng temen-temen pas weekend, rusuh-rusuhan di pantry waktu bikin cupcakes, kejebak macet, salah jalan, dikejar waktu sampai akhirnya kayak orang gila di dalem mobil dan ngobrol dengan suara-suara aneh sepanjang perjalanan. Gue yang isengnya kumat tiba-tiba iseng ngerekam geblek-geblekan gue dengan dua temen gue.

Ini nih videonya, haha =))




Awalnya cuma iseng aja. Biar ga stress, tapi waktu ditonton ulang gue dalem hati, "kok lucu ya?". Mau ditonton berkali-kali juga gue masih ketawa. Sampai pada akhirnya dengan tololnya gue upload videonya ke youtube. Sejak ngerekam video ini gue jadi kecanduan dan kepengen mengabadikan setiap moment-moment tertentu dengan orang-orang di sekitar gue. Mulai dari yang waras sampai yang ga waras.

Emang sih kalo lo tonton sekarang bakalan konyol dan ga penting banget rasanya. Tapi coba deh beberapa tahun lagi lo tonton, lo ga akan nyesel, bahkan lo bersyukur sempet ngerekam moment-moment itu.

Karena gimanapun, gue ga tahu dan ga akan pernah tahu, apa iya gue bisa terus bareng-bareng sama mereka? Do random things and laugh on it bareng mereka. Even orang-orang yang pernah janji untuk selalu bareng-bareng pun, bisa berubah. Gue nyesel. Nyesel banget kenapa gue ga mengabadikan moment-moment tertentu dengan mereka dari dulu. Gue nyesel dan cuma bisa nyesel karena gue ga sempat mengabadikan beberapa moment di masa lalu.
Gue ga pernah tau apa gue bisa bareng mereka terus kedepannya, apa gue bisa mengulang kejadian dan kebersamaan sama mereka. Gue pengen... walaupun gue ga bisa mengalami itu lagi... setidaknya gue bisa ngerasain dengan liat video-video yang gue rekam dan senyum-senyum sendiri karena pernah jadi bagian dalam video itu.

Siapapun kalian, gimanapun kalian, ga peduli berapa lama atau berapa singkatnya kita kenal ataupun ketemu, ga peduli kenangan baik atau kenangan kampret yang kalian kasih ke gue. Gue sayang kalian dan ga akan pernah nyesel kenal sama kalian kok :)

here it is.. the voiceblog version

No comments: