Thursday, October 1, 2009

kabut asap + gempa bersatu! :D

Dingin mampus! Kostum gw jadi kayak orang korea kesasar. Dingin banget :(
Dementor gak lari dari azkaban kan? Dingin!!
[Stop, fera! Mau berapa kali lo nulis kata dingin? Hah?]

Gw lagi rajin posting kayaknya, sebagai pengalihan otak gw terhadap hal-hal yang gak penting.
Hari ini dimulai dengan mata yang masih setengah merem pergi ke ruang makan buat sarapan. Rasanya masih pengen tidur lagi, cuaca mendukung banget. Mendung, ujan, dingin. Dengan tampang tolol gw ngendus-ngendus udara di luar kamar gw. Terus bilang ke mama, 'ujan-ujan gini siapa yang bakar sampah, ma?'
Langsung aja mama nyablak blg, 'Kabut asap, bukan orang bakar sampah!'.
Lagi-lagi dengan tampang tolol gw, gw blg, 'Oooh! Iya ya?'.

Singkat cerita, gw keluar rumah, mau masuk mobil. Diluar rumah kabut asapnya parah ajib! Waktu nyampe' sekolah, sekolah masih sepi. Sampe' papa bilang, 'Mau papa tungguin di mobil bentar gak? Kayaknya gak mungkin sekolah'. Tapi apa mau di kata, kenyataannya TETEP SEKOLAH!

Masuk kekelas, dan ternyata kelas gw gelap banget! Berasa sekolah maghrib-maghrib. Mau nyontek PR gak bisa, buku tulis yg ada tulisannya aja kayak polos. Mau nyalain lampu, sakelar di kelas gw rusak. Sampe'-sampe' temen gw ada yg gebukin sakelarnya pake' sepatu. Haha! :D
Akhirnya gak tau gimana caranya pak satpam ngebenerin tu saklar. Dan tereeeeet! Lampu nyala'. Alhasil kelas gw belajar dan gw bener-bener gak konsen.
Emosi banget rasanya waktu liat status facebook temen-temen gw di sekolah lain yg bilang mereka di suruh pulang. Belom lagi tiba-tiba adek gw nelf bilang dia juga' di pulangin sama sekolahnya. Ada apa dengan sekolah gw? Mau ngeliat anak didiknya pada ISPA? Hah!
Akhirnya, hal yang bener-bener gw tunggu terjadi. Di suruh pulang!

Bukannya langsung pulang, gw feat temen-temen gw bertengger dulu di balkon sekolah. Tiba-tiba syarah bilang, 'Gempa lagi ya, woi?'. Gw langsung pasang posisi ngerasain beneran gempa atau gak. Dan langsung tereak, ' BENERAAAAAN! GEMPA  LAGIIIIII!'. Reflek langsung aja tereak-tereak nyadarin orang-orang yang ada di atas. Terus gw sama yang lain ngacir ke bawah. Nereakin anak-anak kelas 10 yang anehnya gak nyadar sama sekali. Malah mereka ngeliatin gw sama temen-temen gw dengan tatapan yang aneh. Untungnya mereka cepet sadar kalo beneran gempa, akhirnya mereka ikutan lari. Haha :D

Dasar orang-orang aneh. Bukannya langsung pulang, kita malah ke tukang bakso dulu di deket sekolah [but, i love them :)]. Haha!
Sambil nungguin bakso pesenan gw, gw ngeliatin hape gw dengan tampang ngarep ada yang nanyain keadaan gw. Tapi gak ada! Apa orang di rumah udah lupa sama gw? Belakangan gw tau kenapa mereka gak ngubungin gw. Mereka gak tau ada gempa. Sungguh bebal!
Pesenan akhirnya dateng, dan men'dandan'in bakso/mi ayam masing-masing. Dan tereeeeet. Si rara salah nge'dandan'in mi ayamnya. Dia malah masukin kecap asin ke mangkoknya, ngerasa asin, dia nambahin kecap asin lagi [dia kira itu kecap manis]. Haha. Gempa berhasil menggoyang otak dia ternyata! :D

note : Selera nulis gw lagi gak bagus kayaknya. Gw ngerasa bahasa gw kali ini ANEH! Oke, pengaruh gempa [ngeles]

No comments: